Yakin Mau Pacaran?

Dunia pertelevisian sekarang ini lagi marak-maraknya acara-acara yang berkaitan dengan cari pasangan. Contohkan saja seperti program acara : Katakan Cinta, Cinta Lokasi, Cinta Monyet, Kontak Jodoh, de el el deh yang serupa (maaf, gak hafal semua nih namanya). Sepertinya kalau gak punya pacar gak sah hidup kali ye…. Bahkan ada yang ngerasa baru ngejomblo sebulan aja udah serasa setahun. Weleh-weleh……

Orang-orang yang gak pernah pacaran untuk ukuran zaman sekarang, udah termasuk langka (tapi perlu dilestarikan nih……)

Bagi yang sudah pernah pacaran, sebelum melanjutkan hubungan perpacaran atau berpacaran lagi ma pacar yang baru, coba deh renungkan terlebih dahulu hal-hal berikut ini :

Perlukah kita pacaran? Kalau kita disodorkan pilihan yang akan menjadi pasangan kita seumur hidup, antara yang belum pernah pacaran dengan yang udah berkali-kali pacaran, kita pilih mana? Kalau saya sih pilih yang pertama. Karena kalau pilihan yang kedua bagaikan memilih “barang bekas”. Nah, kalau kamu juga memilih yang pertama, berarti kamu sendiri jangan pacaran juga donk…….

Ilustrasinya, kalau kita mau beli suatu barang di pasar (misalkan aja sepatu), kita beli yang ada di etalase (yang udah jelas dicoba pake berulang-ulang oleh calon pembeli sebelumnya) atau milih beli sepatu yang masih dalam kotak (yang belum disentuh atau dicoba pake oleh orang lain sebelumnya). Hayo, pilih mana?

Paling seberapa lama sih bertahan pacaran itu? Capek-capek menjalin hubungan sekian lama eh gak taunya ujung-ujungnya sang pacar malah jadi pendamping hidup orang lain. Dan di kemudian hari kita juga malah mendapatkan pasangan hidup dari mantan pacar orang lain. Mau? Hukum karma berlaku lho…..

Bisakah kita jujur 100% sama pacar ? Banyak yang bilang pacaran itu kan bentuk pengakraban kepribadian antara dua orang yang saling mencintai dengan sikap saling percaya, untuk lebih mengenal terlebih dahulu, dan seabreg alasan lainnya. Masalahnya, kalo dalam hubungan pacaran pasti yang dinampakkan ke pacar yang manis-manisnya aja, yang baek-baeknya aja, plus pake acara gombal menggombal. Kalau berlanjut ke pernikahan, setelah itu pasti nampak yang aslinya, yang jelek-jeleknya yang selama pacaran ditup-tutupin.

Nah, kalau suatu saat kita udah nikah ma pasangan hidup kita, apa bisa kita bicara sejujur-jujurnya sama pasangan kita tentang bagaimana kita pacaran dulu ma orang lain? Kalau enggak bisa jujur sejujur-jujurnya, apa kita ntar rela bohongin pasangan hidup kita nanti? Padahal salah satu kunci untuk membentuk hubungan yang baik adalah dengan komunikasi dan saling keterbukaan.

Kalaupun pasangan hidup kita mau jujur tentang bagaimana dia pacaran dulu ma orang lain, apakah kita bisa langsung percaya kalau dia pacaran cuma ngobrol doank and gak ada yang laen-laennya?

Relakah hati dan pikiran gelisah terus? Gak pagi, gak siang, and gak malam, yang ada di pikiran cuma si dia terusss….. Padahal belum tentu juga si dia mikirin kita pagi siang malam dan belum tentu juga kan dia ujung-ujungnya emang jodoh kita. Kalau mau makan teringat dia, mau tidur ingat dia, jalan kemana-mana juga ingat dia, aduh cuma bikin capek pikiran aja deh. Mending mikir tugas atau PR atau skripsi, hehehehe…..

Trus, kalau tiba-tiba liat si dia bonceng cewek laen, pasti deh rasanya darah naek ke kepala, dah berprasangka buruk duluan, padahal bisa aja yang dibonceng itu adeknya atau sodaranya.

Emangnya enak ya kalau terikat ma seseorang yang sebenarnya hanyalah ikatan semu? Kalau tiba-tiba sang pacar malah macarin orang lain lagi, sebenarnya sih oke-oke aja, karena pacaran itu kan bukan ikatan yang mengikat, beda dengan pernikahan. Kalau pernikahan itu mengikat baik dari segi hukum negara maupun segi hukum agama.

Nah, kalo ntar diputusin sang pacar, apa rela nangis 7 hari 7 malam gara-gara nangisin dia? Makan gak selera, beraktivitas gak semangat, pekerjaan gak ada yang kelar, hanya karena mikirn dia terus, bikin capek aja, padahal setelah dia mutusin kita, dia sama sekali gak mikirin kita tuh.

Sekarang kalau ditanya, mau dapat pasangan hidup yang baik? Kalau mau, simaklah ayat berikut ini :

Perempuan-perempuan yang keji untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji untuk perempuan-perempuan yang keji (pula), sedangkan perempuan-perempuan yang baik untuk laki-laki yang baik, dan laki-laki yang baik untuk perempuan-perempuan yang baik (pula).” (QS. An-Nuur : 26)

Dan jangan lupa, kalau mau dapat pasangan hidup yang baik, berdoalah pada Allah SWT agar diberikan jodoh yang terbaik untuk kita menurut Allah SWT (bukan menurut kita).

18 thoughts on “Yakin Mau Pacaran?

  1. Lee that nonton acara tv bak hie sang nyoe?😀

    Ya walaubagaimanapun ambil pelajaran positifnya aja. Makanya jangan pacaran.

  2. pernah denger dari seseorang, perumpamaan cewek sama cowok yang pacaran lalu diputusin itu begini, cewek habis diputusin sama pacarnya ibarat kerupuk yang masuk ke got. ada nggak ya cowok yang mau sama cewek itu, kan kerupuk klo dah pernah nyemplung di got itu dah kotor trus diambil lagi apa bentuknya masih kerupuk? lain klo cowok, habis diputusin sama ceweknya ibarat emas yang nyemplung di got. biar pun kotor klo diambil lagi trus dibersihkan kan tetep aja emas.

    Wah, diskriminasi beneran nih, masa cewek yang diputusin diumpamakan dengan kerupuk sedangkan cowok yang diputusin diumpamakan dengan emas. Kok bisa gitu yah? Bisa dijelaskan lebih lanjut mas?

  3. maksud saya gini ray, intinya orang pacaran itu pihak wanita yang dirugikan. nah perumpamaannya seperti yg saya tulis di atas.

    Selalu saja wanita yang dirugikan…

  4. selain berdoa, juga terus berusaha memperbaiki diri ray tuk menyambut pasangan hidup.

    Persiapan mas sendiri tuk menyambut pasangan hidup gimana, hayo? Soalnya di blog mas banyak tema nikah.

    “Mending mikir tugas atau PR atau skripsi”, tugas tuh dikerjakan ray. bukan cuma dipikirin. he..he..

    Kan harus dipikirin dulu, baru bisa dikerjakan. Tul gak…:D

    acara TV kita sekarang makin parah aja ray. selain acara2 yg menjurus pada pergaulan bebas, kita waspada juga ma acara2 mistik tapi dibalut dg label islami dan iklan2 yang bs merontokkan aqidah kita.

    Sekalian kasih contohnya aja mas…

  5. pacaran setelah menikah…keknya asyik tuh…

    Coba baca buku NPSP aja (Nikmatnya Pacaran Setelah Pernikahan). Lupa pengarangnya sapa.

    soal acara TV, ga tahu lah
    ga punya TV :mgreen:

  6. Langsung nikah dan sebelumnya, jangan lupa ta’aruf! Ok.

    Tapi jangan Ta’aruf kayak di Film Ta’aruf di TPI yah…. dah gak bener lagi tuh….

  7. @ bayu : NPSP ? yg sampulnya gambar dua orang naik sepeda itu ? kalo itu karya salim fillah kekna

    Iya, yang itu. Nah ketahuan, mas udah baca kan ampe habis ya…

  8. lha, buku Panduan Pernikahan dari A sampai Z aja belum selesai aq baca…

    Gpp. Baca aja sekaligus dua buku. Selang seling bacanya, jadi gak bosen.

  9. duh,
    gmn atuh?
    aq teh sbnrnya pgn ta’aruf
    tp trlnjur jadian & udh ngjlnin 5bln.
    aq gtw gmn caranya blg k dy..
    tkut dy skit hti..
    soalnya (bkn ge-er) aq tw kl dy sayang bgt ma aq..
    sm kya prsaan aq k dy..
    hiks..
    aq tkut dy trluka coz aq knal bgt dy..
    htinya bnr2 halus..

    Jawaban singkatnya gini, kan gak harus pacaran. Komitmen kedua belah pihak yang penting.

  10. pacaran hanya bikin nafsu kagak nahan plus bikin dosa melulu…nih berdasarkan pengalaman ane sendiri

    Jadi, sekarang udah tobat donk🙂

  11. hehehe…. bagus sekali tuh perumpamaan orang pacaran seperti sepatu…Dulu waktu mau PILPRES banyak yg khotbah yg initinya jangan golput, pilih aja “sepatu yang terbaik dari semua pilihan”. Heran, kenapa ya pada suka ngasih contoh sepatu. hehhee, nice artikel..

  12. Tp meunyoe hn pcrn hana msa muda donk.!pu nyoe lge nyan?..meunyoe hana pcr sepi lah,hana tmpt apel mlm minggu….gk enak kan hdp jd org ksepian..??pcran mnrt loen tmpt brbgi.,pu nyoe?!

  13. im from malaysia, i want the NPSP book, i’ve tried to find this book, but till now did’t get any..anyone, please help me to buy this book..

    Saya juga sudah jarang melihat buku itu. Tapi ada kok.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s